Sispai, Hobi Itu Mahal Kawan dan Perlu Perjuangan

Hallo…Hallo… Hallo…

Pernah punya buku Diari atau binder yang berisikan dengan kertas warna-warni bahkan gambar kartun berkarakter dulu aku punya, Ya setiap anak punya  buku diari yang berfungsi bukan untuk curhat atau menulis kata-kata indah pada umumnya. Tapi isi diari tersebut lebih berfungsi untuk isi nama, alamat, hobi, Ttl dan kesan-kesan kita terhadap si pemilik buku diari tersebut. dan yang boleh mengisinya tidak sembarang orang hanya teman dekat dan golongan tertentu yang pantas untuk mengisinya. Dan gunanya buku kecil tersebuat agar kita tau kapan tanggal ulang tahun kawan kita dan hobi mereka, bicara soal hobi dulu ada kawanku menuliskan hobinya makan, minum yang enak-enak hihihi ( itu hobi atau kebutuhan hidup ya.)

Aku waktu SD mempuanyai hobi yang musiman misalnya mengumpulkan kertas File dari beraneka ragam gambar kartun dan yang ada parfumnya alias wangi, yah mungkin dulu mengumpulkan kertas file sedang in pada masanya tapi ternyata sampai detik ini masiah ada beberapa anak yang melakukan hal yang sama. Nah kalo kita sudah mempunyai koleksi kertas file yang kece.. tetep donk harus ada yang menunjang seperti tempatnya yaitu Ordner/Binder.

Untuk ukuran kertas file yah aku bisalah menyisihkan uang jajan untuk membelinya tapi untuk ordner/binder iyu memerlukan uang yang cukup lumayan, yap untuk menyalurkan hobi nggak murah bro. Waktu minta sama bapak jawabanya buat apa sih buang-buang uang aja udah masukin k map bereskan tuh kertas surat, emang dasar bapak gw ya ikira mau nulis surat di masukin map truz kirim ke kantor pos, akhirnya dengan terus-menerus aku merengek dibelikanya juga tuh barang. Eett jangan senang dulu tetep nggak ada yang cuma-cuma, intinya gw harus rajin bangun pagi and bantuin buat bebenah rumah Hasip…nasip… ya demi hobi gw waktu SD oke lah berjuang.

Nah sekarang gw udah duduk di bangku SMP, pasti kegiatan dan aktifitas yang gw lakukan nggak 100% sama dengan yang gw lakukan waktu SD. Band favorit gw adalah Sheila On 7 yang beranggotakan Duta, Sakti, Adam, Erros dan Anton (ini formasi dulu yah waktu tahun 90an). Biasa donk harus koleksi  semua kasetnya yah biasa tetep harus ngumpulin kocek saat sisa uang jajan buat beli albumnya, hampir setiap hari tuh kaset gw bolak-balik buat dengerin.

Satu saat gw pengen banget dengerin lagu favorit gw disekolah, tapi nggak mungkin donk gw bawa tuh radio jadul punya bokap gw dibawa k sekolahan. Mulai puter otak lagi gimana caranya gw bisa beli wokmen tanpa harus minta sama bapak, karna gw tau pasti doi nggak bakal beliin orang gw nyetel kaset dirumah aja diomelin apa lagi harus bawa wokmen ke sekolah wah bisa di semprot gw. Nah puter otak buka barang-barang yang ada di lemari berharap nemu barang berharga yang bisa di jual, dan yang gw temukan hanya binder gw yang udah lama numpuk d buku-buku bekas yang sudah tidak terpakai. Pas buka halaman demi halaman semua kertas file koleksi dulu masih bagus dan tersusun rapih, hanya saja kertas file yang dulu ada yang wangi kini sudah tidak dan yang berwarna putih menjadi agak kekuningan.

Detik itu juga gw mendapatkan ide untuk menghasilkan uang dengan mudah, mulai memilih-milih kertas file yang masih bagus lalu gw semprotkan dengan parfum punya gw. Jadi wagi lagikan pas temen-temen ade gw yang kecil pada main kerumah mulai otak marketing gw berjalan menawarkan kertas file kepada mereka dah hasilnya lumayan laku loh malahan ada yang sampe nangis karna mau beli tapi sayangnya habis dan situ otak gw muter lagi hasil uang penjualan kertas file gw belikan lagi beberapa pak kertas dan nggak tanggung-tanggu gw beli binder juga untuk memfasilitasi kertas mereka mau ditaro dimana haduh Hobi gw mendatangkan pundi-pundi rupiah yang aduhai.

Bisnis kertas file gw sudah berjalan 2 bulan sudah cukup untuk beli wokmen dengan merek yang standar, yah mungkin bapak terketuk pintu hatinya sehingga memberikan uang tambahan untuk gw beli wokmen, aduh senengnya habi ge mendengarkan musik kesukaan kini bisa dimana saja. Dan gw baru sadar kalo Hobi itu mahal ya… bener mahal karna kita berlu modal dalam mewujudkanya.

kini usia gw sudah 30 tahun, sudah banyak Hobi yang bongkar pasang seperti puzzel. intinya sih saat kita mempunyai hobi kita harus bersungguh-sungguh dalam bidang itu dan nggak ada yang namanya hobi ikut-ikut teman dabhak sampai merugikan teman dan orang-orang yang ada disekitar kita.

Baru-baru ini ada kabar didunia maya, seorang perempuan rela kelilit hutang demi menyarulkan hobinya yaitu keliling dunia. Fransisca paisal atau sispai bukan sosialita, selebritis atau anak pejabat, perempuan yang memiliki hobi traveling keliling dunia. Sispai sudah pernah berkunjung ke korea selatan danEropa, namun uang yang dia gunakan boleh berhutang kepada teman-temanya dan kerabat tidak tanggung-tanggung hutangnya mencapai Rp. 156 juta. Janjinya akan melunasi kepada semua korban yang dia hutangi, jujur saat membaca ceritanya ada rasa aneh, geli dan bingung demi hobinya tavelingnya dia rela mengambil jalan yang salah seharusnya dia bisa nabung donk untuk mengumpulkan uang buat hobinya itu. Bisa lah contoh gw menabung sedikit demi sedikit lama-lama menjadi bukit ehh maksudnya bisa membeli sesuatu yang dapat menunjang hobi loo…

Nih ada satu orang yang juga bisa kita contoh sisi positifnya, salah satu temanku mba Belinda https://belinda888kusumo.wordpress.com teman ku yang satu ini bertubuh mungil dan cantik memiliki satu orang anak perempuan yang cantik, yang aku tau dia juga mempunyai hobi traveling. Namun ada satu sisi yang aku angkat waktu itu mba belinda pergi traveling ke Kuala Lumpur, dengan cuma-cuma yap geratis booo ih kok bisa sih.

waktu itu ada lomba testimoni tentang satu buku yang berjudul “kebahagiaan yang ku tahu” milik Datuk Stella Chin, ada banyak perempuan dan kawan-kawanku yang lain juga  mengikuti lomba yang sama. Yah mungkin rezekinya mba Belinda allah sedang berbaik hati memberikanya bonus hingga bisa jalan-jalan geratis tanpa mengeluarkan uang sepeser pun.. (kecuali kalo mba belinda membeli oleh-oleh).

jadi pada intinya sih yang mau gw sampaikan tuh kalo kita punya suatu Hobi, boleh donk sekali-sekali kita lakukan dan jika memungkinkan bikin hobi itu menjadi ladang penghasilan buat lo semua,kya gw sekarang lagi gemar banget baking, segala resep bikinkue gw coba hingga akhirnya menemukan resep yang pas yaitu Muffin, dari hobi bikin suka ngasih ke tetangga dan kalo berkunjung ke rumah saudara juga memberikan muffin buatan gw nah disitu tanpa sengaja banyak orang pada pesan dan menghasilkan pundi-pundi rupiah.

Dari pundi-pundi rupiah yang terkumpulkan dari hobi baking gw, dari situ jika sudah terkumpul banyak bisa gw gunakan untuk hobi gw yang satunya lagi yaitu traveling. Dan kalo jadi niatnya mau ke Borobudur aduh itu tempat nggak bakal bosenin dan sejarahnya itu yang bikin gw kepo abis..

“jika kalian mengiginkan sesuatu semuanya harus dilakukan dengan berusaha, tidak ada yang instan dalam dunia ini. Hobi kita adalah Me Time kita jika ingin menutup lobang jangan pernah kita galih lobang kembali, hal yang harus kita lakukan mencari bebatuan untuk menutup lobang yang terbuka… Salam Manis EchiZhou_Desi”

Comments

  1. Wahh hobbi kita pas SD sama ya mbak , aku juga dulu sering ngumpulin kertas file jugaa hahhaa… oh yaa mengenai yg lg heboh di medsos tuh parah yak ,ngutang utk jalan2 .. paraahhh…

  2. Hihi…. Hobby menggumpulkan kertas file yang di bender sama juga ma aku dulu, ternyata dari tahun ke tahun anak2 hampir sama semua ya hobbynya. Tp jujur saya kaget baca jumlah hutangnya orang yang bela2in menyalurkan hobbynya sampai rela berhutang sebanyak itu, ya Alloh semoga kita teehindar dari segala hawa nafsu yang dapat menyesatkan seperti itu yak mba echi.

  3. Ish, aku masih ada tuh mbak, mulai dari orji, sampai yang kertas file besar. Unik2, kadang masih aku liat satu-satu, tulisan-tulisannya dibaca. Hahahhaah

  4. Waaah dulu aku juga punya kayak gitu juga. Kayaknya semua anak perempuan suka hobby binder / kertas file deh. Sampe skrg pun anakku perempuan juga kayak gitu 🙂

  5. Terima kasih Mba Echi. Wuah daku dijadikan percontohan. Jadi tersipu memeyah pipiku.

    Wuah Mba Echi itu dulu senang beli kaset juga toh. Toss, sama kita.

    Wuah boleh nih rasain muffinya Mba Echi. Sepertinya enak. Mau makan pake es klimm ahh. Kirim2 yah Mba. 😉

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *